Home Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia Luhut Ditantang Debat oleh Pentolan SEMMI, Ferdinand Membela, Begini Kalimatnya

Luhut Ditantang Debat oleh Pentolan SEMMI, Ferdinand Membela, Begini Kalimatnya

by admin
1 views

jpnn.com, JAKARTA – Mantan Ketua Barisan Relawan Jokowi Presiden (Bara JP) Ferdinand Hutahaean angkat bicara merespons pernyataan Ketua Umum Serikat Mahasiswa Muslim Indonesia (SEMMI) Bintang Wahyu Saputra yang menantang debat Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. Luhut ditantang debat oleh pentolan SEMMI itu terkait masuknya warga negara asing (WNA) di tengah PPKM Darurat yang berpotensi membawa Covid-19 varian Delta. “Komentar ketua SEMMI itu menunjukkan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang asas resiprokal. Dia hanya tahu ada orang asing datang di saat PPKM, meski sebetulnya kedatangan itu juga bukan saat PPKM,” ucap Ferdinand Hutahaean kepada JPNN.com, Kamis (8/7).

BACA JUGA:   Terima Kasih untuk semua pihak yang telah menyukseskan pelantikan pengurus wilayah Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia Sulawesi Barat

Sebelumnya, Luhut ditantang debat lantaran menilai ada pihak yang tidak tahu masalah asal ngomong soal masuknya TKA. Sebab, kedatangan WNA sudah sesuai prosedur. Ferdinand menilai yang dimaksud Luhut soal jangan asal ngomong bila tidak tahu aturannya sudah tepat. Sebab, katanya, asas resiprokal itu kan berlaku dan warga Indonesia yang menjadi TKI di luar negeri juga banyak. Maka orang asing juga kan tidak bisa kita tutup, tidak boleh jadi TKA di Indonesia.

“Bayangkan kalau TKI kita diperlakukan negara asing seperti celoteh-celoteh yang ada sekarang salah satunya dari ketua SEMMI ini. Berapa juta orang Indonesia di luar yang jadi TKI? Dia harus tahu tentang itu, jangan hanya asal ngomong,” tutur Ferdinand. Lagipula, Ferdinand menyatakan di timur Indonesia tidak ada pemberlakuan PPKM Darurat. Sebab, kebijakan itu hanya diterapkan untuk wilayah Jawa-Bali.

BACA JUGA:   PB SEMMI Apresiasi Menhan Prabowo Modernisasi Alutsista Pertahanan Negara

“Itu harus diketahui sama dia sebelum asal ngoceh, malah menunjukkan pemahamannya kosong dan cenderung hanya ingin menyerang pemerintah saja. Sebagai mahasiswa, seharusnya malu jika tidak paham asas resiprokal,” pungkas Ferdinand. (fat/jpnn)

sumber: jpnn.com

You may also like

Open chat
Punya Berita Seputar Syarikat Islam? Kirim melalui link ini