Budayawan: Jika Buzzer Penumpang Gelap Dibiarkan Akan Tumbuh Revolusi

by admin
3 views

Jakarta (SI Online) – Pernyataan Presiden Joko Widodo yang meminta masyarakat menyampaikan kritik ke pemerintah menuai pro dan kontra. Ada penilaian jika mengritik pemerintah maka buzzer (pendengung) di media sosial yang akan merespons untuk menyerang balik pengritik.

Budayawan Sujiwo Tedjo menyindir keberadaan buzzer yang tak jelas di media sosial seharusnya jadi tanggungjawab pihak keamanan seperti Polri. Ia menyarankan mungkin sebaiknya ada kerja sama antara Polri dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk menertibkan buzzer.

“Kalau perlu ya bagaimana caranya, aku nggak ngerti kan telekomunikasi. Apa Polri bekerja dengan Kominfo sehingga setiap orang yang punya akun di sosmed hanya memiliki satu akun dan jelas. Itu satu. Jadi lebih jelas,” kata Sujiwo dalam Apa Kabar Indonesia Pagi tvOne, Sabtu, 13 Februari 2021, seperti dilansir Viva.co.id

Dia khawatir dengan keberadaan buzzer penumpang gelap. Menurut dia, buzzer jenis ini menyerang pribadi dengan tak rasional.

BACA JUGA:   10 Des 2021 SI Kembali ke Laweyan, Ganjar Pranowo Pidato di Kongres SI 41

“Karena setiap orang itu punya buzzer, hanya pikiran diserang dengan pikiran. Buzzer penumpang gelap, pikiran diserang dengan pribadi, dan lain sebagainya,” lanjutnya.

Sujiwo meminta buzzer penumpang gelap ini tak dibiarkan. Sebab, ia cemas akan memunculkan yang tak diinginkan untuk kondisi keamanan negara. Ia pun mengingat pesan Presiden RI pertama Bung Karno.

“Aku takutnya kalau buzzer penumpang dibiarkan, akan tumbuh revolusi. Kenapa? karena revolusi menurut Bung Karno tidak berasal dari banyak orang. Bahkan, selalu tidak berasal dari segelintir orang, Tapi, revolusi berasal dari hanya, hanya, hanya, hanya segelintir orang,” jelas Sujiwo.

BACA JUGA:   Hamdan Zoelva Kembali Nahkodai Syarikat Islam

Pun, ia khawatir imbas buzzer penumpang gelap ini akan berpengaruh terhadap pihak kritikus yang seharusnya ada dalam negara demokrasi.

“Artinya kalau buzzer penumpang gelap ini terus nanti kritikus akan berguguran. Yang nanti tumbuh hanya satu kritikus saja tetapi itu sangat berbahaya,” sebutnya.

Sebelumnya, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Hamdan Zoelva juga turut berkomentar.

“Jika Presiden Jokowi sendiri mempersilakan rakyatnya untuk menyampaikan kritik, kenapa banyak yang ‘sumbu pendek’ menyerang kelompok kritis?” cuit Hamdan Zoelva di akun Twitternya, @hamdanzoelva, Kamis (11/2/2020) lalu.

Dalam cuitannya itu juga Hamdan menyampaikan bahwa pemerintah yang kredibel tidak akan jatuh gara-gara kritik rakyatnya.

“Menurut kalian, apa saja kebijakan pemerintah yang perlu dikritik,” kata Hamdan.

sumber: suaraislam.id

You may also like

Chat sekarang
Punya Berita Seputar SI? Klik Disini