by

Wagub Jabar Minta Ulama Terapkan Ketat Protokol Kesehatan

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

Ulama diminta Wagub Jabar terapkan protokol kesehatan dalam kegiatan agama.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG — Wakil Gubernur Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengajak para ulama untuk menerapkan protokol kesehatan dengan ketat dalam setiap kegiatan keagamaan. Agar, menurut  Uu, jangan sampai kegiatan keagamaan di Jabar yang menjadi klaster penularan COVID-19.

“Kalau 3M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabut) dilaksanakan, menurut penelitian, ini (penularan COVID-19) bisa dicegah,” ujar Uu kepada wartawan, Rabu malam (24/9).

Uu pun mengajak, pimpinan pondok pesantren dan ulama untuk sama-sama menjaga keamanan, ketentraman, dan kondusivitas di Jabar. Uu mengatakan, keamanan, ketentraman, dan kondusivitas Jabar dapat dirawat apabila ulama, umara (pemerintah), dan masyarakat, intens bersilahturahmi.

BACA JUGA:   115 Tahun Pergerakan SYARIKAT ISALAM menuju Masyarakat 5.0

“Kami ingin ada hubungan emosional yang baik antara Pemerintah Daerah Provinsi Jabar dengan para ulama,”  paparnya.

Sebagai Panglima Santri Jabar, Uu pun mengapresiasi komitmen TNI/Polri menjaga keamanan dan kondusivitas, termasuk dalam kegiatan-kegiatan keagamaan di Jabar. Ia pun mengajak semua pihak untuk sama-sama menjaga ulama.

“Mari jaga ulama dengan umat, mari jaga menjaga ulama dengan aparat,” katanya.

Wakil Direktur Binmas Polda Jabar AKBP Muhammad Rois menyatakan, pihaknya berkomitmen untuk menjaga keamanan dan kondusivitas di tengah-tengah masyarakat.

BACA JUGA:   Manaf: Kader Syarikat Islam Bitung Sambut Baik Poros Ketiga

“Polda Jabar dalam kegiatan kemasyarakatan selalu siap sedia melakukan pengamanan. Jangan sampai, pimpinan pondok pesantren dan tokoh agama sungkan berkoordinasi dengan kepolisian,” katanya.

Ketua Umum Pimpinan Wilayah Syarikat Islam Jabar Abah Nandang Koswara yakin dengan silahturahmi, koordinasi, dan komunikasi, yang baik antara ulama dan umara, keamanan dan kondusivitas Jabar dapat terjaga.

“Kondusivitas merupakan kepentingan kita semua untuk mewujudkannya. Ini perlu keterlibatan partisipasi seluruh masyarakat, komunitas masyarakat,” katanya.

sumber: republika.co.id

News Feed