by

Psikolog Ini dan Ketum SEMMI Jatim Himbau Hati Hati Pilih Info Covid-19

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

Sumber foto : wowbabel. Com                                          -Berita atau informasi yang cenderung negatif dan mencekam, tambah Primalita, akan membuat seseorang menjadi lebih cemas, dan lebih takut. Terlebih lagi banyak hoax yang bermunculan juga turut memengaruhi. Selain itu, pola hidup juga berubah, dari yang awalnya aktif bekerja menjadi harus bekerja di rumah.

“Yang biasanya bisa bertemu dengan orang-orang secara bebas, harus membatasi . Pergantian pola hidup ini juga bisa membuat seseorang menjadi bosan dan jenuh,” imbuh Primalita seperti dikutip wowbabel.Com

Ia menyarankan agar warga istirahat dari membaca berita atau informasi yang menyeramkan mengenai corona. Cek kebenaran dari berita yang disajikan, hoax atau bukan.

“Silakan cari berita atau informasi dari sumber yang terpercaya. Intinya, jika sudah merasa lelah atau makin takut setelah membaca berita tentang corona, segera hentikan. Yang perlu diketahui hanya informasi mengenai apa itu corona, bagaimana agar terhindar dari corona, dan apa saja yang bisa dilakukan jika memang tertular,” sarannya.

BACA JUGA:   Silaturahmi Presiden Dan Pengurus OIC Youth Indonesian / Pemuda OKI di PB SEMMI

Tak hanya itu, kata Primalita, masyarakat juga bisa membuat kebiasaan baru yang lebih positif. Misalnya, lebih teratur berolahraga, tidur yang cukup, makan dengan gizi yang seimbang. Melakukan hobi atau keterampilan yang selama ini sulit dilakukan karena terkendala waktu bekerja atu belajar.

“ Ada beberapa tips yang bisa dilakukan agar tidak merasa tertekan atau ketakutan, diantaranya tetap melakukan kontak sosial dengan orang lain lewat sosial media atu media komunikasi. Beraktifitas bersama keluarga di rumah dengan membuat aktifitas baru bersama orangtua atau anak. Ikut serta dalam kegiatan sosial seperti penggalangan dana, membantu orang yang membutuhkan. Membaca berita yang positif, menonton film yang lucu, membaca buku atau ovel, serta jangan lupa beribadah dan berdoa,” tukas Primalita pada wowbabel.com

BACA JUGA:   Muhammad Senanatha (Ketua Umum SEMMI Jakarta Pusat) menjadi pembicara webinar serikat mahasiswa betawi indonesia

Sementara itu Ketua Umum PW SEMMI Jawa Timur Abdullah Amas menghimbau agar pemberitaan hoax agar dihindari betul. Makanya beberapa media saat ini membuat rubrik semacam cek fakta. Misal ada hoax bahwa banyak minum bisa cegah covid atau kumur-kumur air garam, ini sangat meresahkan masyarakat, ujar Abdullah Amas, Ketua Umum PW SEMMI JatimKetua Umum Pengurus Wilayah SEMMI (Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia) Jawa Timur Abdullah Amas juga menghimbau agar masyarakat yang terkena pilek, sesak nafas, batuk apalagi batuk kering dan demam untuk tanggap dan memeriksakan diri ke dokter“Masyarakat pengguna BPJS untuk bisa memanfaatkan dengan baik fasilitas kesehatan di masa covid-19 ini,  Dan bagi yang dinonaktifkan oleh BPJS pusat bisa diaktifkan kalo dalam keadaan sakit, caranya bawa saja BPJS asli, KTP, KSK sama fotocopinya, minta persetujuan camat,  lalu ke dinsos, dilanjut ke kantor BPJS minta diaktifkan BPJSnya”pungkasnya

sumber: koalisiorganisasipemudajatim.my.id

News Feed