by

Hamdan Zoelva Minta Motif Advokat Penganiaya Hakim Dipertimbangkan

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Hamdan Zoelva, penasihat hukum Desrizal Chaniago, meminta majelis hakim agar mempertimbangkan motif kliennya melakukan tindak penganiayaan terhadap dua orang hakim yang bertugas di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Menurut dia, perkara penganiayaan tersebut tidak dapat berdiri sendiri tanpa ada perbuatan terlebih dahulu dari majelis hakim sehingga memancing kliennya melakukan tindak pidana.

“Kami meminta itu dipertimbangkan karena prinsip dasar hakim itu harus mempertimbangkan semua bukti relevan yang diajukan para pihak,” kata Hamdan, saat dihubungi Tribunnews.com, Rabu (6/11/2019).

Desrizal menganiaya hakim Sunarto dan hakim Duta Baskara, pada saat sidang pembacaan petitum gugatan perkara perdata Nomor 223/2018 di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, pada Kamis (18/7/2019).

BACA JUGA:   Mantan Ketua MK : Negara Kita Negara Macam Apa

Pada saat pembacaan petitum gugatan itu, majelis hakim perkara itu tidak mempertimbangkan bukti-bukti yang diajukan tim penasihat hukum dari kubu penggugat, Tomy Winata.

“Pada saat sama sekali tidak dipertimbangkan tiga bukti itu emosi Desrizal ini muncul. Jadi (perbuatan,-red) spontan,” kata dia.

Di persidangan perkara perdata Nomor 223/2018, kliennya menilai majelis hakim tidak memasukan bukti-bukti otentik dalam pertimbangan hukumnya. Padahal bukti yang diajukan berupa dua putusan hukum yang sudah inkracht oleh PN Jakarta Pusat.

Putusan pertama adalah saat PN Jakarta Pusat menghukum PT Geria Wijaya Prestige (GWP) karena wanprestasi, dan diharuskan membayar ganti rugi materiil kepada dua perusahaan, yaitu Bank Agris dan Gaston Invesments Limited , masing-masing sebesar lebih dari 20 juta dolar Amerika.

BACA JUGA:   Perlunya Kesadaran Masyarakat untuk Menggunakan Bank Syariah di Indonesia

Kemudian putusan kedua, adalah saat PN Jakarta Pusat menghukum perusahaan milik Harijanto Karjadi dan Hartono Karjadi itu merupakan produk PN Jakarta Pusat sendiri, dan telah berkekuatan hukum tetap.

“Sama sekali tidak dipertimbangkan hakim, sementara hakim pertimbangkan bukti yang diajukan pihak yang satunya pihak tergugat. Oleh karena sama sekali tidak mempertimbangkan bukti itu spontaintas muncul. Loh ini tidak dinilai, tidak dipertimbangkan,” tambahnya.

sumber: tribunnews.com

News Feed