by

Idham Aziz Bakal Prioritaskan Lulusan Madrasah Masuk Polri

Liputan6.com, Jakarta – Komjen Idham Aziz bakal menghapus segala bentuk diskriminasi dalam perekrutan anggota Polri apabila dirinya menjabat Kapolri.

Hal itu diutarakannya saat disinggung anggota Komisi III Fraksi PKB Cucun Ahmad Syamsurijal saat uji keyalakan dan kepatutan (fit and proper test) calon Kapolri.

“Dalam proses rekrutmen, ada bahasanya diskriminasi. Biasanya kalau lulusan Aliyah tidak disamakan dengan lulusan sekolah umum. Padahal itu sederajat. Terkadang ada perlakuan (diskriminasi) terhadap lulusan Aliyah,” kata Cucun kepada Idham Aziz di Ruang Komisi III DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (30/10).

BACA JUGA:   Sekda DKI Akan Menutup Kegiatan Mukerwil Gerakan Persaudaraan Muslim Indonesia

Idham menjawab hal tersebut. Dia bilang, siswa-siswi lulusan Aliyah atau mereka yang memiliki dasar agama kuat mendapat perhatian khusus terkait perekrutan anggota Polri.

“Kami rekrut yang punya keahlian mengaji, azan, dan ceramah. Kami beri porsi khusus. Bahkan, dalam tes, dia tidak perlu sesempurna yang lain,” ujar Aziz.


Jadi Modal Penting

Menurutnya, latar belakang ahli agama punya modal penting supaya bisa menjaga keamanan warga. Tidak hanya beragama Islam, kata Idham, pendekatan itu diterapkan sesuai kondisi demografis daerah-daerah tertentu.

BACA JUGA:   Wapres Ma'ruf Amin Kumpulkan Ormas Islam Tanpa FPI

“Karena nantinya mereka akan menjadi babinkamtibmas yang azan dan mengaji di kelurahan-kelurahan. Begitu juga dengan agama-agama lain, di NTT dan di Manado,” papar dia.

Kemudian, Polri bukan cuma menjaring lulusan sekolah lanjutan atas berbasis keagamaan. Tetapi, menggalakkan rekrutmen dari sekolah berbasis kejuruan.

Dia memastikan program ini sudah berjalan lama. Hanya saja kegiatan tersebut jarang terekspos. “Enggak cuma Aliyah, kta juga mulai rekrut SMK, itu sudah berjalan, cuma kurang publikasi,” tutupnya.

Reporter: Muhammad Genantan Saputra

Sumber: Merdeka.com

sumber: liputan6.com

News Feed