by

Eks Ketua MK Sebut Tautan Berita Layak Jadi Bukti di Sidang Sengketa Pilpres

Print Friendly, PDF & Email

jpnn.com, JAKARTA – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva menilai bukti link berita masih relevan diajukan dalam sengketa Pilpres di MK. Hanya saja, kata Hamdan, link berita itu harus disertai dengan bukti penguat lainnya.

“Itu sangat tergantung nanti, bukti-bukti berita dan lain sebagainya kan merupakan petunjuk yang bisa dirangkaikan satu bukti yang utuh. Oleh karena itu, ini tidak bisa kita nilai, di luar sidang,” kata Hamdan di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (13/6).

BACA JUGA:   Hamdan Zoelva Yakin Amendemen UUD tak Hanya Soal PPHN

Hamdan menjelaskan, pemohon bisa memberikan satu bukti utuh atau memberikan pandangan adanya kecurangan melalui berita itu. Namun, link berita itu tidak bisa berdiri sendiri menjadi bukti.

“Kalau satu kesatuan yang utuh, ya, bisa saja,” kata dia.

Yang terpenting, kata Hamdan, dalam proses pembuktikan link berita harus ada keterkaitan dengan petunjuk lainnya. Dengan begitu, hakim bisa melihat kekuatan bukti yang diajukan oleh pemohon. Namun, Hamdan mengingatkan, hakim punya kewenangan tersendiri menilai bukti yang diajukan dalam sebuah kasus. (tan/jpnn)

BACA JUGA:   Hamdan Zoelva Tanya 3 Hal ini Pada Pengusul Amendemen UUD 1945

sumber: radarmadura.id

News Feed