by

16 Oktober 1905, Berdirinya Syarikat Dagang Islam

Print Friendly, PDF & Email

Kitakini.news – Dengan garis tujuan memajukan perdagangan rakyat bumi putra di bawah panji-panji Islam, maka pada 16 Oktober 1905, berdirilah Syarikat Dagang Islam (SDI). Hari ini, 16 Oktober 2019, tepat 114 tahun usia Syarikat Dagang Islam / Syarikat Islam.

Dilansir dari Wikipedia (15/1/2019), SDI merupakan organisasi yang pertama kali lahir di Indonesia. Pada awalnya Organisasi yang dibentuk oleh Haji Samanhudi dan kawan-kawan ini adalah perkumpulan pedagang-pedagang Islam.

Pendiri Syarikat Dagang Islam (foto: WordPress.com)

Saat itu SDI menentang politik Belanda yang memberikan keleluasaan masuknya pedagang asing untuk menguasai komplar ekonomi rakyat pada masa itu.

Syarikat Dagang Islam (SDI) Berganti Menjadi Syarikat Islam (SI)

Pada kongres pertama SDI di Solo tahun 1906, nama Syarikat Dagang Islam ditukar menjadi Syarikat Islam.

Pada tanggal 10 September 1912, HOS Tjokroaminoto menghadap notaris B.ter Kuile di Solo untuk membuat Syarikat Islam sebagai Badan Hukum dengan Anggaran Dasar SI yang baru, kemudian mendapatkan pengakuan dan disahkan oleh Pemerintah Belanda pada tanggal 14 September 1912.

BACA JUGA:   30 Nopember 2020 Program Salam Lentera Kebajikan Tilik Bang Sem bersama Sem Haesy Narasumber : Abdul Wahab Suneth Ketua Lajnah Tanfidziyah/PP Syarikat Islam, Ketua SC Majelis Tahkim ke 41 Syarikat Islam

HOS Tjokroaminoto mengubah yuridiksi SDI lebih luas yang dulunya hanya mencakupi permasalahan ekonomi dan sosial, maka ditambah menjadi ke arah politik dan Agama.

Yuridiksi yang diperluas ini, semata-mata bertujuan untuk menyumbangkan semangat perjuangan Islam dalam semangat juang rakyat terhadap kolonialisme dan imperialisme.

Selanjutnya karena perkembangan politik dan sosial SI bermetamorfosis menjadi organisasi pergerakan yang telah beberapa kali berganti nama yaitu Central Syarikat Islam (CSI) tahun 1916.

Kemudian berubah lagi menjadi Partai Sarekat Islam (PSI) di tahun 1920, Partai Sarekat Islam Hindia Timur (PSIHT) tahun 1923, Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII) tahun 1929, Syarikat Islam (SI) tahun 1973.

Dan pada Majlis Tahkim (kongres nasional) ke-35 di Garut tahun 2003, namanya dikukuhkan kembali menjadi Syarikat Islam (SI).

Sejak Kongres tersebut eksistensi dan pergerakan Syarikat Islam yang masih ada dan tetap bertahan hingga sekarang disebut Syarikat Islam.

Dan pada Majlis Tahkim ke-40 di Bandung pada tahun 2015 telah mengukuhkan Dr. Hamdan Zoelva, SH., MH., sebagai Ketua Umum Laznah Tanfidziyah. Melalui keputusan tertinggi organisasi tersebut, Syarikat Islam kembali ke khittahnya sebagai Gerakan Dakwah Ekonomi.

BACA JUGA:   Syarikat Islam Jawa Barat mengucapkan Selamat Milad ke-115 Tahun Syarikat Islam

Tujuan Berdirinya Syarikat Islam

1912 HOS Tjokroaminoto merubah nama Syarikat Dagang Islam menjadi Syarikat Islam (foto: wordpress.com)

Tahun 1912, Haji Oemar Said Tjokroaminoto dipilih menjadi pemimpin Syarikat Dagang Islam, dan mengubah nama SDI menjadi Sarekat Islam (SI), agar organisasi tidak hanya bergerak dalam bidang ekonomi saja, tetapi juga bisa menjangkau bidang lain seperti politik dan agama.

Jika ditinjau dari anggaran dasarnya, dapat disimpulkan bahwa tujuan SI adalah,

1. Mengembangkan jiwa dagang.
2. Membantu anggota-anggota yang mengalami kesulitan dalam bidang usaha.
3. Memajukan pengajaran dan semua usaha yang mempercepat naiknya derajat rakyat.
4. Memperbaiki pendapat-pendapat yang keliru mengenai agama Islam.
5. Hidup menurut perintah agama.

SI tidak membatasi keanggotaannya hanya untuk masyarakat Jawa dan Madura saja. Tujuan SI adalah membangun persaudaraan, persahabatan dan tolong-menolong di antara muslim dan mengembangkan perekonomian rakyat.

sumber: kitakini.news

News Feed