by

JK Soal Pembunuh Wartawan Dapat Grasi: 20 Tahun Sama Saja Seumur Hidup

Print Friendly, PDF & Email

JAKARTA– Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menilai pemberian grasi terhadap terpidana pembunuh wartawan, I Nyoman Susrama adalah hal yang wajar. Susrama adalah otak di balik pembunuhan Anak Agung Gede Narendra Prabangsa, wartawan Jawa Pos Radar Bali. Menurut JK, pengurangan hukuman dari sebelumnya seumur hidup menjadi 20 tahun lumrah. Hukuman seumur hidup atau 20 tahun substansinya sama. “Memang umumnya yang namanya hukuman seumur hidup itu sama dengan 20 tahun,” ujar JK di kantornya, Selasa (22/1).
BACA JUGA:   *Program Salam Radio* Rabu, 15 September 2021 Pukul 16.00 - 16.40 WIB Program Salam Satu Hati
“Kalau 20 tahun kan, kamu umur berapa sekarang? Mungkin ya kita tidak mendahului Tuhan tapi ya memang tidak jauh-jauh itu 20 tahun dengan seumur hidup. Enggak jauh-jauh,” imbuhnya. Kebijakan Jokowi memberikan grasi kepada Susrama, menuai kritikan tajam. Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Denpasar menegaskan pemberian grasi tersebut sebagai langkah mundur terhadap penegakan kemerdekaan pers. “Ya biasalah. Saya katakan tadi. Pemerintah tanpa kritik bukan pemerintah. Apa saja dikritik, sabun dikritik, keputusan apa dikritik, biasa saja namanya demokrasi,” kata JK.
BACA JUGA:   Salam Radio: 76 Tahun Indonesia Merdeka, merdekakan jarimu yuk untuk dukung AM Sangaji Si Jago Tua dari Maluku sebagai pahlawan nasional
Susrama menghabisi nyawa Narendra Prabangsa pada 2009 lalu. Susrama merupakan adik dari pejabat di Bangli. Prabangsa dibunuh dengan cara sadis karena pemberitaan penyimpangan proyek pembangunan taman kanak-kanak bertaraf Internasional di Bangli. Jasad Prabangsa dibuang dengan cara dibungkus plastik hitam besar. Kemudian diangkut mobil dan dibuang di permukaan Pantai Belatung, Klungkung pada 11 Februari 2009. [bal] Sumber : Merdeka.com

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed