by

Sandi: Saya Usul, Pegawai Alexis Ber-KTP DKI Bisa Ikut Pengajian

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

Jakarta – Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno bicara soal nasib para pegawai Hotel dan Griya Pijat Alexis yang terancam kehilangan pekerjaan. Dia mengusulkan agar mereka semua dilibatkan dalam program OK OCE.

“Ke depan, kami juga memikirkan lapangan pekerjaan, khususnya di gerakan OK OCE ini ada beberapa pengusaha perhotelan yang bisa menyerap,” ujar Sandi saat diwawancarai wartawan di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (31/10/2017).

Sandi bicara didampingi Ketua Umum Pimpinan Pusat/Lajnah Tanfidziyah Syarikat Islam Hamdan Zoelva. Kebetulan tanya-jawab soal Alexis itu bersamaan dengan penjelasan Sandi soal kerja sama ekonomi Pemprov DKI Jakarta dengan Syarikat Islam.

BACA JUGA:   SYARIKAT ISLAM Kecamatan MADUKARA kegiatan Baksos pembagian sayur mayur kepada masyarakat Dusun Krajan

“Nanti tentunya dari Kadisnaker bisa mendata berapa teman-teman dari Alexis Group yang dinyatakan tidak harus direalokasi pekerjaannya juga yang bergerak di bidang restoran agar mereka bisa mendapatkan lapangan pekerjaannya setelah proses perpanjangan Hotel Alexis ini ditolak Pemprov,” sambung Sandi.

Tidak hanya itu, Sandi juga mengusulkan agar para pegawai Alexis yang beragama Islam bisa diikutkan dalam pengajian. “Iya untuk yang ber-KTP DKI saya usulkan bisa ikut pengajian di Syarikat Islam,” ujarnya.

Hamdan pun menyambut baik usulan Sandiaga itu. Kata dia, organisasinya menerima dengan baik para pegawai Alexis.

“Iya itu benar. Kita terima dengan baik dan kita akan lakukan pembinaan,” ujar Hamdan.

BACA JUGA:   Paska Penetapan Hendra Cipta, Syarikat Islam Sumut Gelar Konsolidasi Perdana

Syarikat Islam sendiri kini menjadi organisasi yang lebih banyak berkecimpung di bidang ekonomi. Nantinya, organisasi yang dulu bernama Sarekat Dagang Islam itu akan bekerja sama dengan gerakan OK OCE. Jadi relevan jika para pegawai Alexis dibina oleh organisasi yang diketuai Hamdan itu. Selain akan dibina dalam aspek agama, mereka akan dibina soal ekonomi.

“(Syarikat Islam) sejak 2016 tidak lagi berpolitik. Karena itu, konsentrasi kepada khittah awalnya sebagai organisasi yang menggerakkan usaha dan perdagangan, khususnya umat. Oleh karena itu, di DKI Jakarta kami juga ingin fokus untuk mengembangkan ekonomi rakyat, pembangunan ekonomi rakyat di DKI Jakarta ini,” papar Hamdan.

(hri/fjp)

sumber: detik.com

News Feed