Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi: Jangan Sekali-sekali Menghapus Pasal Penodaan Agama

by admin
1 views

WARTA KOTA, KUNINGAN – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva menilai Indonesia tetap membutuhkan pasal yang mengatur tentang penodaan agama.

Untuk itu, kata Hamdan, MK menolak menghapusnya.

“Mahkamah Konstitusi menentang pengujian terhadap PNPS. Sidangnya lebih dari satu tahun, dan MK menolak menghapus pasal itu,” kata Hamdan di Gedung KPK Jakarta, Kamis (18/5/2017).

Menurutnya, pasal tersebut tidak perlu dihapus, karena jika ada seseorang yang menista agama, meresahkan publik, dan mengancam ketertiban umum, bisa diselesaikan melalui jalur hukum.

BACA JUGA:   UUD 45 Tak Atur Detil Pemilu

“Kalau tidak ada landasan hukum, nanti pakai kekerasan, karena negara kita berbeda dengan negara lain. Negara kita Ketuhanan Yang Maha Esa,” tuturnya.

Lebih lanjut Hamdan mengatakan, Indonesia membutuhkan pasal tentang penodaan agama, demi menjaga kerukunan antar-umat beragama, dan menghindari main hakim sendiri dalam menyelesaikan masalah ini.

“Pasal itu masih dibutuhkan, selama-lamanya masih dibutuhkan. Jangan sekali-sekali menghapus pasal-pasal itu,” tegasnya.

BACA JUGA:   Akademikus: Negara jamin masyarakat tidak golput gegara belum divaksin

Sebelumnya, muncul petisi yang mendesak agar pasal penodaan agama dihapus. Petisi tersebut ada di laman Change.org, dengan penggagas bernama Gita Putri Damayanti. (*)

sumber: wartakota.tribunnews.com

You may also like

Chat sekarang
Punya Berita Seputar SI? Klik Disini