by

Polisi Minta Tunda Waktu Sidang Ahok, Mantan Ketua Hakim MK: Hakim Boleh Menolak

Print Friendly, PDF & Email

Polda Metro Jaya mengeluarkan surat saran penundaan sidang lanjutan kasus penistaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok

Polisi Minta Tunda Waktu Sidang Ahok, Mantan Ketua Hakim MK: Hakim Boleh Menolak

HIDAYATULLAH.COM/M RIFA’I FADHLI
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Hamdan Zoelva

Hidayatullah.com–Surat kepolisian yang meminta penundaan waktu sidang pembacaan tuntutan jaksa atas kasus penistaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), ditanggapi oleh mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Hamdan Zoelva.

Menurutnya, penundaan bisa dipahami kalau alasannya ancaman keamanan yang luar biasa. Tapi karena alasannya mengimbangi penundaan pemeriksaan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, kata Hamdan, maka ini jadi bermasalah.

BACA JUGA:   Fadli Zon Bilang Ngawur, Hamdan Zoelva: Karantina Itu Berbeda dengan PSBB

“Karena untuk tujuan politik itu enggak bener. Tugas polisi mengamankan jalannya sidang,” tegas Hamdan kepada hidayatullah.com, Kamis malam ini (04/06/2017).

Sebagaimana diketahui, Polda Metro Jaya telah mengeluarkan surat saran penundaan sidang lanjutan kasus penistaan agama dengan terdakwa  Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang ditujukan kepada Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

Dalam surat itu tertera saran agar sidang ditunda hingga pemungutan suara selesai pada 19 April 2017 mendatang. Sementara dalam jadwal, seharusnya sidang dilanjutkan pada 11 April 2017 mendatang dengan agenda pembacaan tuntutan dari jaksa penuntut umum.

BACA JUGA:   Pakar Berbagai Bidang Segera Launching Lembaga BS Center

Hamdan menyatakan, persoalan ini harus sepenuhnya diserahkan pada pertimbangan hakim. Hakim-lah, lanjutnya yang berhak menentukan waktu dan tempat persidangan.

“Hakim boleh menolak (permintaan polisi tadi),” tutupnya.*/Andi

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

sumber: hidayatullah.com

News Feed