by

Presiden Jokowi terima Syarikat Islam singgung kesenjangan ekonomi

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

Kongres ini dianggap sebagai awal bangkitnya Syarikat Islam.”

Jakarta (ANTARA News) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima Lajnah Tanfidziyah Syarikat Islam Indonesia di Istana Merdeka yang menyinggung masalah kesenjangan ekonomi.

“Kami sampaikan, Syarikat Islam akan memulai program untuk memulai ekonomi rakyat. Saat ini ketimpangan antara kaya dan miskin dalam tingkat rawan,” kata Ketua Umum Syarikat Islam Indonesia, Hamdan Zoelva, saat konferensi pers usia bertemu Presiden di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa.

Hamdan mengungkapkan bahwa tingkat ketimpangan ekonomi saat ini mencapai 0,4 persen yang sudah mendekati garis kerawanan dalam acuan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

“Kalau kata PBB, mencapai 0,5 persen itu lampu merah, dan bisa menggangu toleransi,” kata mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu.

BACA JUGA:   Sedang berlangsung Musyawarah Kerja PC SI Kab. Bandung tahun 2020 di GEDONG SI - Bandung

Dia juga mengatakan, Presiden Jokowi merespon niat Syarikat Islam yang meruapakan kaum yang berusaha dan berdagang yang ingin mengatasi masalah ketimpangan ekonomi.

Hamdan juga mengatakan bahwa pihaknya diterima Presiden setelah Syarikat Islam selesai melaksanakan kongres di Bandung.

“Intinya Syarikat Islam baru selesai melaksanakan kongres di Bandung. Kongres ini dianggap sebagai awal bangkitnya Syarikat Islam,” ungkap Hamdan.

Dia mengatakan, Syarikat Islam ini merupakan organisasi yang paling awal yang memperjuangkan kemerdekaan dan Haji Oemar Said (HOS) Tjokro Aminoto mengumpulkan kaum pedagang untuk memperjuangkan kemerdekaan.

Kongres di Bandung, menurut dia, meminta dirinya menjadi formatur tunggal ketua umum Syarikat Islam periode 2015-2020.

BACA JUGA:   1 Oktober 2020 Program Salam Lentera Kebajikan Jelang Majelis Tahkim 41 Syarikat Islam Bersama Machmud Turuis, SE

“Formatur tunggal karena ada kehendak dan amanat yang kuat untuk menyatukan Syarikat Islam. Ini yang harus saya satukan,” katanya.

Oleh karena itu, Hamdan juga berharap Presiden dapat hadir dalam peresmian pengurus baru Syarikat Islam pada Januari 2016 mendatang dan dukungannya terhadap organisasi yang dipimpinnya.

“Ini adalah organisasi yang sangat nasionalis di Jawa. Ini panggilan sejarah untuk bangun Indonesia dari bawah,” kata Hamdan.

Para pengurus Syarikat Islam yang diterima Presiden diantaranya Hamdan Zoelva (ketua umum terpilih), BM Nurhadi (wakil ketua umum), Valina Singka (Wakil Ketua), Oman Fathurohman (anggota dewan) dan Ervan Taufik (anggota dewan).

Pewarta: Joko Susilo
Editor: Priyambodo RH
COPYRIGHT © ANTARA 2015

sumber: antaranews.com

News Feed