by

Film Tjokroamito Lebih Mendidik Dibandingkan Fast and Furious

Print Friendly, PDF & Email

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA — Sejumlah seniman yang tergabung dalam Paguyuban Seniman Surabaya menilai film berjudul “Guru Bangsa Tjokroaminoto” lebih mendidik dan layak ditonton masyarakat Indonesia dibandingkan film “Fast and Furious 7″.”Kalau boleh sa lebih baik menonton film Tjokroaminoto ketimbang Fast and Furious 7, karena sarat dengan pesan edukasi,” ujar Ketua Paguyuban Seniman Surabaya Djoddy Widyawan kepada wartawan di sela nonton bareng film Tjokroaminoto di salah satu bioskop di Surabaya, Kamis (9/4).

Menurut dia, Tjokroaminoto adalah salah seorang tokoh perjuangan kemerdekaan Indonesia asal Surabaya yang mampu melahirkan pemimpin-pemimpin Indonesia, dan pemikirannya berhasil menyadarkan rakyat untuk bersatu lepas dari keterpurukan.Pihaknya berharap, film yang dirilis mulai 9 April ini mampu meningkatkan kecintaan terhadap film nasional dibandingkan menyaksikan film asal negeri lain.

BACA JUGA:   Milad ke-115, Pergerakan Syarikat Islam Menuju Masyarakat 5.0

“Film Tjokroaminoto adalah salah satu contoh dari banyaknya film nasional yang diharapkan mampu meningkatkan citra film nasional yang sedang lesu peminat,” tukasnya.

Pihaknya juga menilai, film-film yang bercerita dan berdasarkan fakta sejarah merupakan karya monumental, sekaligus sarat nilai budaya bangsa. “Kalau bukan kita siapa lagi yang mencintai? Kalau budaya dan seni diambil, baru kebakaran jenggot. Dari segi cerita, film nasional tidak kalah bagusnya dari film luar negeri, hanya kalah dalam teknologi,” ucapnya.

Sementara itu, Penasihat Paguyuban Seniman Surabaya Lutfie Toha berpendapat bahwa film nasional tak cukup hanya dengan seruan moral, namun harus ada upaya lain yang lebih konkret agar masyarakat lebih mencintai dunia perfilman nasional.”Salah satu upayanya adalah gerakan nonton film nasional atau sejarah kepahlawanan di seluruh sekolah tingkat dasar,” katanya.

BACA JUGA:   Syarikat Islam Sumatera Utara mengucapkan Selamat Milad ke-115 Tahun Syarikat Islam

Diamengungkapkan, gerakan menonton film nasional di tingkat SD ini pernah dilakukan di era tahun 1980-an, yang mana setiap ada pemutaran film nasional, para siswa diwajibkan menontonnya.

“Dengan gerakan itu, setidaknya bisa memberikan pengetahuan tentang sejarah kepahlawanan kepada anak-anak usia dini. Harapannya saat sudah dewasa, mereka tidak akan lupa dengan sejarah dan pemerintah harus melakukannya sekarang,” ujarnya.

Film Guru Bangsa Tjokroaminoto disutradarai oleh Garin Nugroho dan berperan sebagai H.O.S Tjokroaminoto adalah Reza Rahadian, serta Christine Hakim yang memerankan Mbok Tambeng sebagai penjual kursi dan asisten rumah tangga H.O.S Tjokroaminoto.

sumber: senggang.republika.co.id

News Feed