by

Produser: Sayang Kalau HOS Tjokroaminoto Cuma Jadi Nama Jalan

Bagikan:
Print Friendly, PDF & Email

Liputan6.com, Jakarta Dewi Umaya, salah satu produser film Guru Bangsa: Tjokroaminoto berharap Indonesia bisa lebih mengenal sosok pahlawan yang berjuang mengerahkan jiwa dan raga demi masa depan bangsa dan negara.

Pemahaman yang minim tentang sejarah tokoh dan pahlawan bangsa dianggapnya sebagai pemicu ketidak tahuan generasi muda terhadap sosok besar seperti HOS Tjokroaminoto.

“Semua orang harus tahu dia (HOS Tjokroaminoto), paling nggak kita punya pemimpin yang seperti dia lagi,” papar Dewi saat ditemui Liputan6.com disela-sela penggarapan proses syuting Guru Bangsa: Tjokroaminoto di kawasan Berbah, Kebon KP4 UGM, Kalitirto, Yogyakarta, Selasa (7/10/2014).

BACA JUGA:   Mts Cokro Madukara mengucapkan Selamat HUT TNI ke 75 tahun

Tjokroaminoto, menurut Dewi, berperan besar dalam melahirkan tokoh-tokoh yang memberi kontribusi bagi kemajuan dan perjuangan bangsa Indonesia. Salah satunya, Soekarno, presiden pertama Republik Indonesia.

“Kita harus tahu pemikiran murid-murid Tjokroaminoto yang hebat itu dari mana. Oleh karena itu, kami perjelas dengan membuat film mengenai sisi kehidupan beliau,” urai Dewi, yang memproduseri film tersebut bersama dengan Didi Petet, Christine Hakim, Ari Syarief dan Noe Letto.

BACA JUGA:   Sigap Nasional mengucapkan Selamat & Sukses atas dikukuhkannya kepengurusan YPI Cokroaminoto

Dengan kemunculan film biopik tentang HOS Tjokroaminoto, Dewi berharap generasi muda tak hanya mengenal nama tersebut sebagai nama jalan raya.

“Mengambil sudut pandang film ini juga nggak mudah, kita urai simpulnya satu-satu. Makin menarik kalau diperhatikan, sayang kalau ini tidak dishare ke semua orang, sayang kalau orang tahunya Tjokroaminoto hanya nama jalan,” tuturnya.

sumber: liputan6.com

News Feed