by

Bahasa Prancis Agus Salim bikin PM Vietnam Selatan bengong

Print Friendly, PDF & Email

Merdeka.com – Kisah ini diceritakan oleh George McT Kahin. Ia adalah seorang wartawan yang bekerja untuk sebuah kantor berita Amerika (Overseas News Agency). George pertama kali kenalan dengan Haji Agus Salim pada tahun 1948 di Yogyakarta. Saat itu Agus Salim menjabat sebagai Menteri Luar Negeri.

George datang ke Indonesia dalam rangka ingin menulis tentang Indonesia. Terutama keadaan Indonesia saat itu setelah Indonesia merdeka.

Empat tahun berlalu, setelah George menjabat sebagai pembantu guru besar muda di Cornell University, maka oleh pimpinan Program Asia Tenggara, Agus Salim diundang sebagai guru besar tamu pada semester musim semi tahun 1953 datang ke universitas tersebut. Agus Salim diminta memberi suatu kursus singkat tentang agama Islam dan seminar tentang “Islam Indonesia” di Amerika Serikat.

Program itu kerap membuat dosen dan mahasiswa antusias mengikuti program tersebut. Sebab sebelumnya juga ada guru besar muslim menggelar program tentang Islam.

BACA JUGA:   Di Bandung, Kongres Sarekat Islam Merah Digelar

Di tengah lawatannya ke Amerika Serikat, George mempertemukan Agus Salim dengan Ngo Dinh Diem. Ia adalah Calon Perdana Menteri Vietnam Selatan. Pertemuan berlangsung setahun sebelum Diem diangkat sebagai perdana menteri. Kala itu Diem datang ke Cornell dalam rangka keliling Amerika Serikat untuk mencari dukungan bagi negaranya yang masih akan dibentuk.

Pada saat itu Diem adalah orang yang terkenal pintar bicara. Tiap-tiap diskusi dan berdebat Diem selalu merajai percakapan. Saking pintarnya, lawan bicara Diem selalu kalah dan hanya bicara satu dua patah kata.

Kemudian George berinisiatif mempertemukan Agus Salim dengan Diem di Ruang Pertemuan Tenaga Pengajar. Acara dikemas dengan santap makan malam.

Sambil makan malam, George begitu terperangah ketika Agus Salim dan Diem berbicara bahasa Prancis. Selama ini Diem dikenal orang Asia yang mahir berbicara bahasa Prancis.

Rupanya, kefasihan Diem berbicara bahasa Prancis tak membuat Agus Salim terdiam. Justru yang membuat George kaget adalah dalam percakapan itu Agus Salim lebih mendominasi. Agus Salim malah lebih menguasai pembicaraan hingga tak memberi kesempatan pada Diem untuk bicara. Agus Salim ternyata lebih mahir berbicara bahasa Prancis. Selama ini Agus Salim memang dikenal banyak menguasai bahasa asing. Selain Inggris, Agus Salim juga fasih berbicara bahasa Arab, Prancis dan Jerman.

BACA JUGA:   Saat Agus Salim Jadi Intelijen Belanda & Memata-matai Sarekat Islam

Delapan tahun kemudian, George berada di Saigon, sebuah kota di Vietnam. Di sana ia kembali bertemu dengan Diem. Dalam wawancaranya selama empat jam, George mengaku kalah bicara dengan Diem. Ini yang membuat George kesal. Saking kesalnya tiba-tiba ia teringat Agus Salim.

“Coba bila ada hadir Pak Salim, yang menjijikkan Diem itu sebelum saya mewawancarainya.” kenang George. Pengalaman George ini kemudian ditulis dalam buku “Seratus Tahun Haji Agus Salim” yang diterbitkan oleh Sinar Harapan. [ded]

sumber: merdeka.com

News Feed